Search This Blog

Wednesday, March 31, 2010

Entahlah

Ok, gue mulai posting iseng. Eh iya mau cerita tentang hari ini aja. Pagi-pagi otak gue udah beler, hampir aja gue lupa kalo hari ini Rabu. Alhasil gue yang sudah rapi dengan baju putih abu-abu terpaksa melucuti kembali pakaian itu dan berganti batik. Ok, setelah sms Anis, hari ini bawa jas lab. Berangkat ke sekolah.

Sampai di sekolah langsung menuju kelas. Ampe kelas, ada pemandangan aneh. Tepat di atas bangku gue, terdapat seonggok daging berdenyut, berambut, dan berseragam. Haha! Bukan-bukan, itu temen gue yang mungkin pagi itu dia juga mengidap beler otak kayak gue. Jelas-jelas bangkunya sendiri kosong, ngapain duduk di bangku gue. Tak berapa lama dia pindah dengan agak tersenyum. Beneran sakit kayaknya tuh orang.

Ok, setelah baca Al-qur'an gue diem dulu. Hari ini jadwal Fisika. Beberapa menit kemudian datanglah si guru fisika. Dengan senang hati gue siap memulai Try Out Ujian Praktik Fisika hari ini. Tumbuh subur bunga-bunga semangat di hati gue. Dengan segenap kesungguhan hati gue bersiap-siap. Dan, tiba-tiba....

Guru : Sekarang pelajaran apa nak?

Anak-anak dengan lantang menjawab: F I S I K A Bu!

Guru : Trus kenapa ngga ada seekorpun yang langsung datang ke Lab fisika?
Ibu nungguin dari tadi tapi ngga ada yang datang.

Semua bunga di hati gue layu. Set dah! Pagi-pagi udah kena omelan Guru. Trus juga seketika berasa punya ekor. Makhluk apakah gue sebenarnya?

***

Di Lab Fisika, sejujurnya satu kelompok gue juga agak beler dah. Ada satu orang yang kaga bisa diem ngomong. Ngatur-ngatur inilah itulah. Semua ujicoba praktik fisika seakan dia sendiri yang ngelakuin. Gue sih biasa-biasa aja. Tapi lama-lama empet juga ngeliat tingkah lakunya. Didalam hati gue cuma bisa bilang, "Lo mau praktek berkelompok apa sendirian sih? Berkelompok tapi semua alat seakan-akan pengen lo makan sendiri. Makan dah tuh alat-alat sampe kelolodan!"


***

Ganti jam, pelajaran Biologi.

Masuk Lab Bio. Ngga tau kenapa ya, dari awal gue masuk Lab Biologi dari kelas X ampe kelas XII, pasti anak-anak berisik bener. Kayaknya gue emang ditakdirkan untuk hidup di sekitar anak-anak "aktif". Emang benerdah, itu Lab berasa kayak apaan tau dah.

Dan tiba-tiba...

Guru : Mulutnya bisa menutup ngga nak? Maksila dan mandibulanya tolong ditutup. Dari pada kalian berisik, lebih baik liat itu di papan tulis, kamu catat cara kerja, alat dan bahan yang di perlukan,.... Dek mus, tolong kamu hapus dong itu oret-oretanmu, ngga keliatan kan jadinya (berganti ke Adeknya boong-boongan dia yang sedang nelpon dan dia dicuekin!) Ya udah kamu tulis aja semuanya, soalnya emak kamu belom dateng.

Dan tiba-tiba Emak kita dateng.

Guru : Itu emak kamu sudah dateng.

Di dalem hati gue, " Tuh guru omonganya manjur bener dah, tau-tau emak kita dateng."

Praktik Biologi dimulai. Dan betapa beruntungnya gue satu kelompok sama orang bawel itu lagi. Ya udah lah pasrah. Untungnya ujicoba ini kita boleh mulai praktik yang kita mau. Jadi bisa misah-misah.

Tak berapa lama, guru sakti mandraguna ituberbicara di depan mengenai respirasi sel. Beneran dah, itu guru ilmunya udah selangit bener. Detil beneeeeer. Berlanjut dengan Fotsintesis. Sejujurnyaotak gue bekerja sangat ekstra untuk menangkap apa yang dia bilang. Tapi ujung-ujungnya malah jadi puyeng. Setelah berakhir tiba-tiba ada yang nyolek pundak gue. Setelah menoleh, temen gue itu bilang, "Khar jelasin yang tadi Bu *pip pip pip* jelasin dong,".

Gue jawab dengan lagu, " Dan mungkin saat ini, kita kan mengobrol lagi, satu pintaku jangan kau coba tanyakan kembali, apa yang dia bilang tadi, karna sungguh ku ngga ngerti, semua apa yang dia beri~"

Temen gue bengong. Satu kata yang gue tangkep dari reaksi mukanya dia adalah

"E n t a h l a h"

The End.

No comments: