Search This Blog

Thursday, March 18, 2010

gue pengen senyum tapi ngga bisa!

Ok, setelah baca blog sahabat-sahabat saya. Sepertinya semakin mendekati UN seperti semakin di press. Semakin dekat. Semakin di press. Adooohh~

Ok, sejujurnya sekarang gue lagi cemas, yang seharusnya ngga perlu timbul disaat-saat yang sudah dekat seperti ini. *huuuufffftt* Entah kenapa perlakuan guru-guru di sekolah semakin membuat gue cemas dengan beberapa hal yang belum pasti.

Pergunakan waktu sebaik-baiknya. Berdoa sebelum mengerjakan ujian. Kerjakan soal yang termudah dulu. Kalo ada sal susah lewatin aja. Banyak guru-guru sekolah lain yang suka iri sama kita, jadi mereka juga suka ngeganggu konsentrasi pas ujian. Jangan pelit sama temenya nanti. Jangan sampe ketahuan kalau lagi USAHA. Jangan bikin masalah pas lagi ujian. Semoga kita di berikan ketenangan. Kemudahan. Bla...Bla..Bla...

Sejujurnya itu petuah-petuah semua bener dan ga salah, tapi kadarnya berlebihan. Dan malah membuat bayang-bayang UN jadi nyeremin lagi. Jatohnya, gue jadi mulai takut juga. Muncul pertanyaan-pertanyaan di benak gue.

Soal UN ntar susah ga ya? Pengawasnya rese ngga ya? Kalo tiba-tiba gue ngeblank gimana? Kalo pengawasnya rese dan nyari-nyari kesalahan gimana? Gue orang kinestetik dan cenderung ga bisa diem, ntar kalo pengawasnya rese dan nyuruh gue diem, trus juga gue jadi ga konsen lagi, gimana? Kalo pengawasnya ngoceh mulu, trus gue kesel, dan muncul emosi gue, gimana? GIMANA?!

Di tambah lagi tingkat stress gue akhir-akhir ini memuncak sempurna. Kecemasan gue memuncak terus. Ngga ada yang bisa ngerti apa yang lagi gue rasain. Kadang pengen curhat sama sohib-sohib tapi gue suka ngga enak. Mereka juga pasti punya masalah yang sama. Takut nambah beban. Ujung-ujungnya gue jadi agak berbeda. Emosi gue jadi ngga terkendali. Begitu sensitive, denger sesuatu yang ngga ngenakin hati langsung pengen nangis. Gue jadi males ngapa-ngapain. Belajar jadi males.

Tadi di sekolah, rasanya sepi. Pengen banget dapet pencerahan lewat acara maulid. Walaupun gue agak kecewa sama muhasabahnya, tapi gue agak bersyukur dapet pencerahan dikit lewat ceramahnya. Tapi tetep aja kerasa sepi.

Gue senyum, tapi dalemnya ngga. Ada hikmah di balik ini semua. Gue jadi lebih nerima dunia apa adanya. Ngerti betapa susahnya berjuang. Katanya temen-temen gue, gue agak kurusan. Alhamdulillah. Trus juga jadi lebih ramah, walau tatapan mata gue masih nyolot.


Trims. Trimakasih banyak.
Ngga perlu banyak paragraf untuk mendeskripsikanya.
Cukup dengan gambar ini.



IMU. Really.
:)

2 comments: