Search This Blog

Sunday, July 24, 2011

SPARE7 di akhir kehidupanya

Kemarin Closing Ceremon SPARE7.
Di Bulungan.

Gue dateng jam 6 pagi.

Sebagai Koor Ticketing. Gue optimis.
Ya, optimis.

Optimis bakalan sukses ini acara.

Karena gue udah nyampah banget promosiin acara spare di twitter
Sampe gue kejar fans-fans nya The Banery Buguyaga IndobeatBox
Di Facebooknya, Di Kaskus, ampe ke Twitternya.

Semua yang udah gue lakuin buat menarik masa ke acara CC SPARE7.

Pagi hari, Sabtu..
Masih sepi.

Gue mikir, ya ini masih pagi juga,
acara puncaknya juga kan ntar malem, trus futsalan juga siang-siang.
Ya udh, gue masih optimis bersama koor ticketing yang satu lagi.

Siang-siang, udah mau futsal final.
Udah mulai rame. Lumayan.
Gue makin optimis. Optimis.
Ya, Gue fikir juga ntar malem bakalan banyak fans2 yg dateng.
apalagi, malem minggu cerah ga ujan di Bulungan lagi.

Menjelang sore, penonton futsalan pulang. sisa tinggal sedikit.
Gue dan koor ticketing satu lagi berdoa.
Ngga abis-abis rasanya.

Magrib tiba, gue masih berharap baik untuk fans2 dateng.

Penampilan demi penampilan berlalu.

Isya datang, belum ada terlihat rombongan fans-fans yang datang.

Sampe Gust Star manggung beberapa menit lagi, belum juga ada rombongan fans.

Akhirnya, Guest Star manggung dengan penonton seadanya.
Dan semua yang turun ke lapangan itu, panitia dan beberapa orang kerabat.
Panitia kerja keras dari 5 bulan yang lalu.
Turun semua ke lapangan. Joget bareng kayak orang gila, tanpa dihiraukan sama penonton yang sedikit itu di tribun.
gue cuma berharap, penonton terketuk hatinya buat turun ke lapangan joget juga.
nyatanya?
TAI. hahahahha.
Ternyata film-film yang akhirnya ending bagus ga bisa diharapkan di dunia nyata.
hahahhaha. Bullshit.

Tahu ga rasanya?
Gue sebagai anak publikasi sakit banget hahahah.
Banget.

Karena gue ngerasa bersalah atas sedikitnya penonton atau orang yang beli tiket.
Sedikit. ya. Ahahahha TAI.

Atas semua pengorbanan yang gue lakuin. Atas semua kerjakeras nyampah lewat BBM, Twitter, Chat facebook, Blog juga bahkan.

Hahahahah. Sampah.
Bahkan gue ga ngelihat satu pun orang yang udah gue undang buat dateng,
temen-temen facebook gue,
ga ada yang dateng.

yang udah gue tawarin juga ga ada yang dateng kan?



Kerja keras panitia kayak ga kebayar.

Gue aja ngga kuat nahan-nahan.
Akhirnya jebol juga pertahanan gue. hahahah.
karena gue ga ngerasa di dukung.


Setelah acara berakhir,
Sang ibu PO bilang,

"maaf dan terimakasih. Seberapapun masa yang dateng, tapi gue bersyukur. Gue bener-bener udah nganggep kalian sebagai anak gue sendiri. Walaupn tribun kita sepi."

Gue cuma speechless ga bisa ngomong apa-apa.
Walaupun gue ga disebut secara langsung disini.
Tapi,
Atas nama anak publikasi.
Gue ngerasa yang paling salah.

Hahahahha.
tai.

Trus temen gue, Nicola, sms koor relasi.
"... Teman-teman, makasih atas kerjasamanya, kita udah seneng sama sama, susah. Nanti suatu saat kalo kita udah sukses. Yuk nyumbang ke SPARE supaya dananya juga ga terbatas kayak gini."

Tes.. Tes.. Gue nangis.
Hahhaha.

Rasanya, setelah berbulan-bulan gue di SPARE.
Gue Panas-panasan di lapangan FKM.
dan FKM jadi rame karena ada futsalan.

Rame ini ga akan gue liat lagi di hari-hari kedepan.

Gue panas-panasan ngetweet.
ngga akan gue rasain lagi.

Setiap kali gue buka twitter.
Banyak mention ke akun spare.

Ga akan gue rasain lagi.

hahahhaha.
gue jadi sedih,,

Segala aktivitas repot dan ocehan-ocehan nya.
bakalan berakhir setelah spare di tutup.

CC SPARE7 kayak mimpi, ahahahah.
Besok ngga ada spare7 lagi.
gue kangen. gue kangen kekeluargaanya.

:'(

Thanks buat smua pihak yang udah ngebantu spare dan publikasi. Gue bersyukur secara pribadi bisa dipertemukan oleh Tuhan dengan orang-orang yang sangat berjasa. :) terimkasih dan maaf.

regards
Staff Publikasi a.k.a Admin K

Thursday, July 14, 2011

SPARE dan bumbu-bumbu di dalamnya.

udah beberapa bulan gue mengikuti kegiatan kepanitiaan. well, ya ada beberapa yang berkesan.

oke, gue cuma mention satu deh ya.

SPARE7.

Ya, acara ini udah berlangsung 7 kali dan gue ikut dalam kepanitiaan ke-7 nya. Gue di-close recruitment sama PJ gue. Jadilah gue sebagai Staff Publikasi. Well, gue sebenernya ga pengen banget awalnya sama kepanitiaan ini karena makan waktu beberapa bulan dan acaranya gede. Ya, dan takut kuliah gue keteteran trus IP gue jadi turun. Tapi, waktu itu si PJ dengan muka "cantik"-nya (tau sendiri kan kalo gue lemah sama cowo-cowo cantik?) minta tolong gue banget buat jadi staff. Ya, dengan sebuah kalimat, "tolong ya re, bisa kan bantu gue?". Hahahah, konyol kan? Mungkin lo kira awal nya biasa. tapi setelah lo tau apa yang bakal terjadi, ini gue sebut konyol. Eh, TAKDIR kali ya?

hahha.

Bulan-bulan pertama biasa banget. Karena gue belum aware SPARE itu kayak gimana? Karena gue masih di tahun pertama dan SPARE sebelumnya diadakan ketika gue belum nginjek UI. Gue ga tau gimana itu SPARE. Acara kayak apa. Intinya ya Acara lomba Olah Raga dan Kesenian yang diadain sama fakultas gue.

Gue langsung nyepelein.

"Ah palingan acaranya kaga rame-rame banget"
"Ah, emang bisa ya? laggi libur-libur gini. Mager banget kali orang ke sini cuma buat lomba olah raga"
"Ah biasa banget sih"
dan
Bla..Bla..Bla..

Karena, selama tahun pertama gue duduk di bangku kuliah, fakultas gue jarang ngadain acara gede dan ngundang orang. sekalinya ngundang ya paling cuma dikit pesertanya, ujung-ujungnya maksa orang buat ikut. Ya, gimana gue ngga nyepelein duluan?

Namun,

Gue denger dari temen gue katanya SPARE6 itu keren banget. Ampe univ di kalimantan ikutan futsal! *hah? Masa? Ah gila. Dulu bagus banget dong? *

Mulai dari situ gue mulai aware sama yang namanya SPARE. Apalagi gue anak Publikasi. Dan gue harus mempublikasikan ini acara kan?

Tapi, semangat kerja gue di staff publikasi masih males-malesan. Kadang gue ga dateng rabid. Kadang ga dateng pleno. SMS masuk, ya gue liat, trus gue diemin, beberapa puluh menit kemudian baru gue bales. Kadang ngga enak juga ga dateng gitu, kesanya gabut banget. Makanya gue putusin setiap ga ikit rabid ya gue nanya, "apa hasil rabidnya tadi?","tugas gue apa?","acara yang paling deket sekarang apa?".

Dan, gue mulai ngebangun semangat lagi, ya gue datenglah ke rabid. Dan YOU KNOW WHAT? cuma 2 orang yang rabid + 1 PJ. Gue jadi ngga semangat lagi. Hahahha. Tai lah. Gue jadi males lagi. Padahal anak publikasi sendiri lumayan banyak lho, 10 orang. Tapi yang rabid cuma dikit.

Gue cuma ketawa dalem hati.

Beberapa bulan lewat. Dan, ya, kondisi masih gitu-gitu aja. Poster acara udah di sebar. Dan yang buat PJ gue. Wew, kadang gue malu juga kalo inget dulu gue males bantuin bikin posternya.

Katanya, PJ gue apme nginep di kosan salah satu anak publikasi juga untuk bikin poster itu. Dan dia sama sekali ga tau awalnya cara ngedesign. Dan akhirnya jadilah poster hasil karya dia. Ngga buruk kok untuk ukuran pemula. Eye catching.

Trus tau-tau, Pas Koor liat, mukanya agak ngga puas sama hasil posternya. Anjrit.

"Eh, ini kurang ke samping... Eh ini kenapa gini sih.. Aduh ini tuh salaaah... Bla..Bla..Bla..."
Dateng-dateng bikin rusuh aja. Muka PJ gue senyum kecut. Dan gue tau dia kesel sekesel-keselnya.

Beberapa anak publiaksi akirnya memperbaiki poster itu. Coret sana. Coret sini. Tutup pake spidol. Dan ternyata kesalahan itu bukan dari PJ gue yang bikin, tapi dari PJ lomba-lomba lain yang infonya salah. Ya, mau gimana lagi? TETEP AJA PUBLIKASI YANG DISALAHIN. ya ga?

*Ya, gue juga kesel kok kalo jadi elu. :) *

Dari situ, rabid makin jarang. Kalo ada kerjaan aja ketemuan sama anak publikasi yang lain.
Ya, gue akuin kalo anak publikasi itu ngga deket. Bahkan gue lupa, TB itu pernah ada apa ngga.

Poster acara udah gue dan lainya sebar.

Tapi yang daftar baru dikit.

Kembali lagi, siapa yang disalahin? :D ahahahha Tai.

Menjelang UAS. Gue minta off sama PJ. Break sebentar buat mempersiapkan UAS. Gue minta break selama beberapa minggu. Karena, jadwal UAS di fakultas gue acak-acakan. Dan karena gue muak sama orang-orang di dalemnya. Kenapa main nuntut macem-macem. Mereka juga belum tentu bisa kerja kayak kita.

"kok masih sedikit sih? ... emang pada nyebar kapan?.... ah, pasti...." Tai.

Yaudah, gue off. Capek. Gue ngerasa bahkan anak-anak publikasi yang lain aja ngga peduli. Kenapa gue harus pusing dengan kayak ginian sih?

Tugas bikin design baju gue tinggal buat beberapa saat. Harusnya gue ngerjain tugas baju SPARE itu berdua sama temen gue, tapi yah yang satu bisa gue bilang GABUT. ahahha Tai.

UAS berlalu. Keadaan SPARE masih gini-gini aja. Gue akhirnya memutuskan balik lagi ke SPARE stelah break buat UAS.

Gue dateng pleno SPARE sore itu. Dan anak Publikasi cuma gue aja. Ngga ada PJnya. Beberapa hari sebelumnya gue disms sama Koor. Dia nanya hal-hal publikasi. Ya, gue jawab seadanya.

"Iya, kita ngga deket, kak.... Gue juga ga tau.... Jarang Banget Rabid,... Sempet break gue kak karena UAS tapi udah izin langsung ke PJ... Iya design baju udah gue kerjain beberapa... "

Ahahhaha. Mungkin Koor ini udah sadar kali bidang gue ditelantarkan.

Semenjak pleno itu, Gue ga pernah ngeliat lagi keberadaan PJ gue. Dia menghilang. Padahal Opening Ceremony udah tinggal itungan hari.

Mulai deh pada ribet. Ahahhaha. "Aduh Baliho... Aduh Spanduk... Aduh Acara... Aduh bla..bla..bla.." Gue ga tau apa-apa, soalnya gue cuma staff dan yang tau ngehandle itu semua PJ. Gue cuma megang jobdesc terakhir gue yaitu bikin Kaos. titik.

PJ ngga tau kemana. Anak publikasi yang lain pada kabur-kaburan. Hahahah. Cuma ada gue. Akhirnya, mau ngga mau ya gue jalanin konsekuensinya sebagai anak publikasi.

Dari awal OC, gue livetweet pertandingan futsal. Dari awal acara sampe akhir acara. Begitu setiap harinya. Dari matahari baru beberapa jam keluar sampe tenggelam. Hahahha.. Ngga salah lagi ya pasti gue jadi item. Kering.

Hari pertama, gue masih biasa aja. Palingan tersisa sedikit kesel aja di hati. Ini manaa coba anak publikasi yang lain.

Pas evalnya, gue ya ngerasain ada yang beda aja. Opening Ceremony kita bagus. Cukup menarik masa. Dan kita semua dipuji atas kerja keras kita panas-panasan, keringetan waktu itu. Semuanya senyum. Semua ketawa. Semua kepanasan. Semua senang. Sejenak gue lupa akan gimana porak-porandanya bidang publikasi. Eval pertama ini Publikasi masih belum ditanya gimana evaluasi harianya. Tapi gue juga ga keberatan ga ditanya. Karena, gue fikir gue cuma ngelakuin sesuatu yang kecil, dan itu emang jobdesc anak publikasi, dan ya udah. Terlebih lagi, ya gue bukan siapa-siapa. Cuma staff publikasi. Gue berharap sih, PJ gue besok dateng.

Eval pertama itu yang bikin gue ngerasa ya kita satu keluarga kok. Seneng sama-sama. Sedih sama-sama. Ngeluarin unek-unek sah-sah aja. Minta maaf karena ngebuat kesalahan. Saling bantu dan melengkapi. Iya itu yang gue rasain.

Ga kerasa gue jadi Suka di SPARE.

Beberapa minggu kemudian, gue mulai ngeliat positif dan negatifnya. Oke, PJ gue ga dateng-dateng ke kampus. Gue mulai dongkol juga. Sampe kapan gue di jemur di lapangan gini nge-live tweet pertandingan tanpa ada yang gantiin. Hahahaha. Tai. Karena gue seorang staff, bukan PJ. Yang berhak ngatus Shift Publikasi cuma PJ. Staff cuma mengingatkan.

Gue sms PJ ngga di bales-bales. Gue telfon PJ ngga diangkat-angkat. Hahhahah. Tai.

Di sisi lain, gue nikmatin kerjaan gue. Futsal Putri SMA dan Mahasiswi ngebuat gue seneng idup di lapangan futsal selama seminggu. Ya, selama seminggu. Ngeliat mereka perempuan tapi jago banget main futsal bener-bener sebuah hal yang segar buat gue. Akhirnya, gue teriak-teriak di TRIBUN. Hahahahahah. Sampe suara gue abis. tapi gue seneng. Ahahha. Hal-hal kayak ginni yang bikin gue lupa sejenak dengan kemelut di bidang gue.

Gue jadi punya temen baru. pemain futsal. cewe. Dia jago banget. Banget. Padahal masih kecil. Hahahha. keren lah pokoknya. Dan temen gue yang cewe tergila-gila sama dia. Ahahahhahaha.

Pertaandingan futsal putri berlalu. Gue disadarkan lagi, kalo PJ gue masih belom balik. Iya. Gue cuma minta rehat selama seminggu. Selama pertandingan basket SMA dan UNIV ce n co.


" gue minta rehat. bikin jadwal piket aja."
"yaudah, rehat."
"tapi jangan lupa bikin jadwal piketnya."
"iya, ntar gue smsin."

Gue lumayan tenang. SMS gue akhirnya dibales juga. Dan ditambah lagi dengan jadwal yang bentar lagi ada di depan mata.

THEN, YOU KNOW WHAT?

Ahahhaha. Tai.

Gue ga dapet jadwal shift2an sama sekali. Ga ngerti deh jalan fikiran si PJ yang satu ini. Ya akhirnya gue lagi-gue lagi. Hhahahah.

Mulai dari situ, gue udah ga bisa terus-terusan ngarepin orang yang ga ada dah. Kalo gue bisa ya, gue bantu semampu gue. Ngga tau gue kesambet setan apa waktu itu.


GUE suka dan sekaligus benci sama SPARE.

ya, itulah.

Livetweet gue lagi yang megang. ya Panas-panasan lagi. hahhaha. Gue ga begitu suka basket jadi ga begitu excited. Tapi lumayanlah buat cuci mata. Ditambah lagi gue dibantuin sama staff basket sendiri. Orang yang selama ini gue hindarin karena gue fikir dia SONGONG BANGET. *maklum kenangan OKK susah dilupakan*.

Ya, jadi kerja gue mulai terasa ringan.

Basket ngga kerasa berlalu,

Dan gue ga sengaja jadi naik pangkat jadi WaPJ. Bahkan mau diganti jadi PJ. Yeeeh. Gue langsung nolak. Hahahah. Gue juga tau diri kalo gue masih bantuin dikit2 kali. PJ juga masih hidup, belum meninggal dunia. Dan gue jadi WaPJ.

Beberapa hari gue terus coba komunikasi sama PJ gue. Ya, SMS ga dibales. Telfon bahkan di Reject. Yaudah, lewat twitter. Dan lewat twitter dibales. Intinya gue mau ketemu. Mau bicara langsung.

PJ: "Gue kirim email ke elo, ntar malem jam 1"
Gue: "Ok, gue tunggu."

Ga kerasa gue ketiduran. Tapi untungnya gue bangun jam 00.34

PJ: "Masih bangun gak?"
Gue: "Masih."
PJ: "OK, bentar ya, gue agak susah nyusun kata-kata."
Gue: "Yelah lu, mau curhat aja kayak mau nyusun skripsi. udah buruan."

Beberapa puluh menit kemudian, dia ngetweet.

" Sent "

Gue langsung baca isi suratnya yang diketik di Word.

Selesai baca, paragraf terakhir intinya bilang "thanks a lot".

tes.. tes.. gue nangis. hahahha Tai.
gue juga bingung gue nangis kenapa. Intinya ngerasa bersalah aja. Karena gue dulu males-malesan. Padahal dia dulu diteken-teken sama petinggi2. Disalah-salahin. Dan BEGONYA dia, dia ga cerita ini dari dulu-dulu. Jadinya gue ga tau dan ga bisa bantu apa-apa.

gue baru bisa bantu dia sekarang.

Gue juga ngerasain pressure yang dulu dia alami sekarang. Gue juga ngerasa diteken-teken. Ya iya. Gur juga ngerasain hal itu semua. Dipandang sebelah mata sama orang.

" Lo kan enak kerjanya nge-tweet aja. Lah kalo gue Panas-Panasan"

WOY! TAI! Kerjaan lo ngga sesusah itu! ditambah lagi lo ada penggantinya. TAI!. Lo masi punya SDM sedangkan gue cuma sendiri.

Emosi gue suka ga stabil.
YA KARENA KERJAAN ANAK PUBLIKASI ITU NGGA GAMPANG! GOBLOK! TAI LO!

Gue paling ga suka ada orang ngerendahin kerjaan gue.

Tapi, SPARE banyak untungnya. Gue jadi tau beratnya kerja. Link ke luar. Lo tau gimana caranya banyak hal. Gue jadi kenal sama anak-anak selain prodi gue, deket sama PO, Koor, dan lain-lain. Mereka juga pusing. Ketawa bareng. Ngedanus bareng. Usaha bareng.

Semakin mendekati cc publikasi semakin ada perubahan. Anak publikasi beberapa ada yang muncul lagi. Bantuin gue ngelie tweet. Bantuin piket publikasi selama acara (jadi jaga pager, scoring, berita acara). Ya, gue mulai liat ada perubahan. :)

Mendekati Closing ceremony, gue tau ini bakal hectic banget. Ya, Kita mau nyiapin acara kita di GOR Bulungan. Ya, Publikasi dihadapkan sama kenyataan kalo sampe sekarang cuma beberapa orang yang muncul, dan lainya belom. Tapi cukup ada perubahan.

PJ gue juga mau dateng kemarin. Ya, dia mulai ngurusin publikasi lagi. Ya, cetak baliho, tiket. :) Gue semakin seneng. Meskipun dana yang kita punya tiris banget. Masih kurang puluhan juta. Tapi ada secercah harapan yang masih bisa gue liat.

SPARE7 ngebawa pelajaran berharga buat gue. Ya. Gue ga ngerasain hal kayyak gini di kepanitiaan lain. Puas, Capek, Usaha, dan Belajar. :)

Kalo mau liat tweet-tweet gue. silahkan liat di @spare7fkmui. Dan jangan lupa nanti beli TIKET CC spare ya. :P hahaha. sekalian promosi.

:) Selamat pagi guys! have a nice day.